Selundupkan Sabu Menggunakan Boneka, Bandar Narkoba Ini Terancam Hukuman Mati

oleh -725 views
BNN Kota Palopo saat melakukan pres realese di Kantor BNN, Jl Pemuda, Kecamatan Wara Selatan, Kota Palopo, Selasa (18/06/2019) siang. LS (31), bandar narkoba jaringan Samarinda, Kalimantan Timur ini, terancam hukuman mati.

LISTINGBERITA.COM, PALOPO – Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Palopo berhasil menggagalkan penyelundupan sabu yang dilakukan oleh seorang bandar narkoba jaringan Samarinda, Kalimantan Timur.

Hal tersebut diketahui saat pihak BNN Kota Palopo melakukan pres realese di Kantor BNN, Jl Pemuda, Kecamatan Wara Selatan, Kota Palopo, Selasa (18/06/2019) siang.

Dalam press release dijelaskan, tiga pelaku berhasil diringkus dilokasi yang berbeda.

Pelaku yang pertama kali diringkus adalah lelaki berinisial MAJ. Ia diringkus saat melakukan transaksi sabu di Terminal Dangerakko, Kecamatan Wara, Kota Palopo bersama seorang lelaki berinisial AR.

Baca Juga ! :  Kerap Beraksi Diwilayah Walmas, Polsek Walenrang Dor Pelaku Curanmor

Dari kedua warga Palopo yang diketahui sebagai kurir ini, BNN menemukan barang bukti berupa satu paket sabu ukuran kecil dengan berat sekitar 0.15 gram.

“Jadi setelah kami ringkus mereka mengaku memperoleh sabu itu dari seorang perempuan berinisial LS yang merupakan bandar narkoba,” kata Kasi Berantas BNN Palopo, AKP Anthonius.

Dari informasi tersebut, BNN selanjutnya melakukan pengembangan dan berhasil meringkus wanita singgle parents yang merupakan mantan pegawai bank di Samarinda, Kalimantan Timur tersebut dirumah kakaknya yang ada di Jl. Ratulangi, Kelurahan Temmalebba, Kecamatan Bara, Kota Palopo.

Baca Juga ! :  Dihari Ginjal Sedunia, Dokter Penyakit Dalam RSUD Bulukumba Lakukan Penyuluhan Ke Pasien

Dari tangan LS, BNN mengamankan satu pake sabu ukuran besar seberat 44,35 gram yang rencananya akan diedarkan ke Kabupaten Morowali, Sulawesi Tengah.

“Sabu sebagian dijual di Palopo. Sebagian lagi disiapkan untuk diedarkan di Kabupaten Morowali,” bebernya.

Dari pengakuan bandar narkoba ini, bahwa dirinya membeli paket sabu tersebut di Samarinda, Kalimantan Timur dari seseorang yang tidak dikenal. Hanya melalui handphone dengan menggunakan nomor pribadi.

Dari Samarinda sabu seharga Rp 36 juta itu diselendupkan didalam boneka melalui kapal laut menuju Pelabuhan Pare-Pare, kemudian lanjut ke wilayah Kota Palopo.

Baca Juga ! :  Akhir Pekan, Hj. Nuraidah Hadiri Kegiatan Balap Ojek Gabah di Bukit Harapan

“Bandar ini mantan karyawan bank. Berhenti bekerja di bank kemudian bisnis online sambil menjadi bandar sabu,” kata Antonius.

Bandar sabu perempuan itu akan dikenakan dengan pasal 114 ayat (2) atau pasal 112 ayat 2 JO Pasal 132 ayat 1 UU 35 2009 dengan ancaman hukuman mati.

“Perempuan ini statusnya sebagai bandar, sehingga terancam hukuman mati. Sedangkan dua lainnya terancam 15 tahun penjara,” pungkasnya. (**)